yoankharisma

Bahasa Pemrograman

Posted on: December 6, 2010

1.1         Pengertian

Memberikan instruksi kepada komputer agar dapat bekerja seperti yang kita kehendaki.

–          Yang ‘dipahami’ atau dijalankan oleh komputer : data dan instruksi dalam bentuk biner (rangkaian bit-bit bernilai ‘0’ atau ‘1’).

–          Yang dipahami manusia : logika, aritmetika, algoritma, konsep, model, dan sebagainya.

Untuk menjembatani, dibuatlah bahasa pemprograman, yang menerjemahkan dari apa yang dikehendaki / dimengerti manusia menjadi instruksi mesin komputer.

1.2         Klasifikasi Pemprograman

1.2.1        Berdasarkan tingkat

Berdasarkan tingkat kedekatannya dengan bahasa mesin dan bahasa manusia, diklasifikasinya menjadi

1.      Bahasa tingkat rendah, memetakan setiap instruksi dari kode sumber kedalam satu instruksi bahasa mesin. Biasa disebut juga dengan bahasa assembly. Untuk dapat memprogram dalam bahasa assembly, diperlukan pengetahuan yang benar tentang perangkat keras, representasi data, cara kerja pemprosesan, dan instruksi-instruksi mesin komputer .

2.      Bahasa tingkat tinggi, memiliki kedekatan dengan bahasa dan cara berpikir manusia. Contoh : bahasa Pascal

3.      Bahasa tingkat menengah, antara kedua tingkat di atas. Contoh : bahasa C

1.2.2        Berdasarkan paradigma

Pemprograman komputer dapat diklasifikasikan sebagai berikut

1.2.2.1       PEMPROGRAMAN PROSEDURAL

Program tersusun atas prosedur-prosedur algoritma. Pemprograman prosedural dicirikan dengan adanya sequence (urutan), branch (pencabangan), dan loop (pengulangan).

–          Urutan, berarti bahasa tersebut memiliki urutan pemprosesan tertentu, biasanya dari atas ke bawah dan dari kiri ke kanan.

–          Pencabangan, merupakan alternatif alur program berdasarkan evaluasi terhadap kondisi tertentu. Contoh pencabangan adalah beberapa statement berikut

0        o IF <kondisi> THEN <aksi>

1        o IF <kondisi> THEN <aksi1> ELSE <aksi2>

2        o CASE <nilai>

<nilai 1> : <aksi 1>

<nilai 2> : <aksi 2>

<nilai n> : <aksi n>

–          Pengulangan terhadap alur program berdasarkan evaluasi terhadap kondisi tertentu. Contoh pengulangan adalah beberapa statement berikut

0        o REPEAT <aksi> UNTIL <kondisi>

1        o WHILE <kondisi> DO <aksi>

2        o FOR <n> DO <aksi>

Contoh bahasa Pemprograman Prosedural : Pascal, C, Basic,

1.2.2.2       PEMPROGRAMAN FUNGSIONAL,

tersusun atas fungsi-fungsi, baik yang sudah terdefinisi maupun yang dibuat sendiri oleh pengguna. Contoh : LISP

1.2.2.3       PEMPROGRAMAN DEKLARATIF

Tersusun atas deklarasi-deklarasi logika, berupa fakta, aturan, dan sasaran. Bahasa pemprograman prosedural memiliki mekanisme inferensi, yang memungkinkan komputer ‘menalar’ atau menelusuri berbagai fakta dan aturan yang diberikan untuk mendapatkan hasil / jawaban dari pertanyaan tertentu.

Contoh : Prolog (programming in logic)

1.2.2.4       PEMPROGRAMAN BERORIENTASI OBJEK

Dalam pemprograman berorientasi objek, persoalan dan solusinya dimodelkan sebagai objek. Objek adalah segala sesuatu di alam semesta (lahiriah) yang dapat diamati. Setiap objek merupakan anggota, atau merupakan instance dari kelas objek tertentu. Setiap kelas objek minimal memiliki :

1.      nama kelas objek yang unik, membedakannya dengan kelas objek yang lain

2.      atribut-atribut, atau data, atau properti-properti, atau sifat-sifat yang melekat pada kelas objek tersebut

3.      perilaku, atau kemampuan, atau operasi, atau method, atau tanggung jawab yang melekat pada kelas objek tersebut

Ciri utama dari pemprograman berorientasi objek adalah adanya encapsulation (pembungkusan), inheritance (penurunan sifat), dan polymorphism (perubahan bentuk).

–          Encapsulation, merupakan pembungkusan suatu kelas objek dengan atribut-atribut dan perilaku-perilaku yang dimilikinya. Contoh kelas objek sederhana

–          Inheritance, merupakan penurunan sifat dari kelas objek induk kepada kelas objek anaknya, dari suatu kelas objek yang lebih general / umum kepada kelas objek yang lebih spesifik / khusus.

–          Polymorphism, berarti objek yang berbeda-beda yang diturunkan dari induk yang sama mendukung antarmuka properti dan method yang sama. (dapat dipahami jika telah terlibat lebih lanjut dengan pemprograman berorientasi objek)

Contoh : Object Pascal, C++, Eiffel, SmallTalk, Java, C#

1.3         Cara Kerja

Penerjemahan dari kode sumber dalam bahasa tingkat tinggi kedalam instruksi mesin dilakukan dengan dua macam cara, yaitu kompilasi dan interpretasi

1.      kompilasi, merupakan penerjemahan keseluruhan kode sumber menjadi kode biner, yang selanjutnya dieksekusi oleh mesin / komputer

2.      interpretasi, merupakan penerjemahan baris per baris kode sumber kedalam instruksi komputer yang bersesuaian

1.4         Pengantar Teori Bahasa

Bahasa pemprograman modern dikembangkan dengan menggunakan teori bahasa, sehingga memiliki sifat-sifat yang analogis dengan bahasa manusia. Bahasa memiliki grammar (tata bahasa), yang tersusun atas berbagai aturan produksi.

Sebagai contoh, dalam tata bahasa Bahasa Indonesia, terdapat aturan sebagai berikut

–          setiap naskah terdiri atas satu atau beberapa paragraf

–          setiap paragraf terdiri atas satu atau beberapa kalimat

–          setiap kalimat tersusun atas subjek, predikat, objek, dan keterangan

–          subjek dan objek dalam kalimat merupakan frase benda

–          frase benda dapat tersusun atas satu kata benda atau kombinasi kata benda dan kata sifat, dengan susunan M-D

–          predikat merupakan frase kerja atau sifat

–          dan seterusnya

Dalam bahasa pemprograman, aturan produksi biasa dinyatakan dalam bentuk regular expression.

Tahap-tahap analisis

1.      Analisis Leksikal, merupakan analisis terhadap satuan-satuan leksikal (token, atau simbol) dari kode sumber. Dari analisis ini akan diketahui jenis-jenis token yang dibaca. Dapat diketahui juga jika terdapat token / simbol yang tidak dikenal atau salah. Proses ini biasa juga disebut sebagai scanning.

2.      Analisis Sintaktik, dilakukan setelah analisis leksikal dilalui dengan benar (tidak ada token salah atau token tak dikenal). Dalam analisis sintaktik, dilakukan pemeriksaan kesesuaian kode sumber dengan aturan produksi dari grammar bahasa tersebut. Proses ini biasa juga disebut sebagai parsing.

3.      Analisis Semantik, biasa dilakukan bersamaan dengan analisis sintaktik. Analisis semantik dapat dianggap sebagai analisis terhadap kebenaran ‘makna’ dari suatu ekspresi. Contoh analogis : kalimat ‘Kucing makan mobil’ adalah benar secara tata bahasa, tetapi tidak benar maknanya.

2       Sistem Informasi

2.1         Pengertian

2.1.1        Sistem Informasi Manajemen (SIM)

–          SIM terutama melayani fungsi perencanaan, pengendalian, dan pengambilan keputusan di tingkat manajemen

–          SIM merangkum dan melaporkan operasi-operasi dasar dari perusahaan

–          SIM biasanya melayani manajer yang tertarik pada hasil-hasil mingguan, bulanan, dan tahunan

2.1.2        Sistem Pendukung (pengambilan)Keputusan (SPK)

–          SPK membantu para manajer untuk mengambil keputusan yang semi-terstruktur, unik, atau berubah dengan cepat, dan tidak dapat ditentukan dengan mudah di awal

–          SPK lebih memiliki kemampuan analisis dibandingkan sistem lain

2.1.3        Ilustrasi Sistem Informasi

Berikut ilustrasi sebuah sistem informasi sederhana

2.1.4        Karakteristik Sistem Informasi Manajemen

–          SIM mendukung pengambilan keputusan terstruktur pada tingkat kendali operasional dan manajemen. Juga berguna untuk tujuan-tujuan perencanaan bagi manajer senior

–          Biasanya berorientasi pada pelaporan dan pengendalian

–          SIM bergantung pada basis data dan alur data yang telah tersedia di perusahaan

–          SIM memiliki kapabilitas analitik

–          SIM secara umum membantu dalam pengambilan keputusan menggunakan data saat ini dan masa lalu

–          SIM bisa memiliki orientasi internal atau eksternal

2.1.5        Jenis Sistem Informasi

Terdapat bermacam-macam sistem informasi, sesuai dengan tingkatan manajemen dan fungsi bisnisnya, sebagaimana terlihat pada ilustrasi berikut

2.2         Siklus Hidup Pengembangan

Metode pengembangan Sistem Informasi meliputi beberapa tahap secara umum sebagai berikut

1        1. Perencanaan

2        2. Analisis

3        3. Perancangan

4        4. Pengembangan

5        5. Penggunaan

2.2.1        Tahap Perencanaan

Tujuan

1        1. menentukan ruang lingkup proyek

2        2. mengenali berbagai area permasalahan potensial

3        3. mengatur urutan tugas

4        4. membuat dasar untuk pengendalian

2.2.2        Tahap Analisis

Tujuan : penelitian sistem yang telah ada dengan target merancang sistem yang baru atau diperbarui

Langkah-langkah :

1        1. sosialisasi penelitian sistem

2        2. pengorganisasian tim proyek

3        3. mendefinisikan kebutuhan sistem informasi

4        4. menyiapkan usulan rancangan

5        5. menerima / menolak rancangan

2.2.3        Tahap Perancangan

Tujuan : menentukan operasi dan data yang dibutuhkan oleh sistem baru

Langkah :

1        1. menyiapakan rancangan sistem terperinci

2        2. mengidentifikasi berbagai alternatif konfigurasi sistem

3        3. mengevaluasi berbagai alternatif sistem

4        4. memilih konfigurasi terbaik

5        5. menyiapkan usulan penerapan

2.2.4        Tahap Pengembangan

Tujuan : memperoleh dan mengintegrasikan sumber daya fisik dan konseptual yang menghasilkan sebuiah sistem yang bekerja

Langkah :

1        1. merencanakan pengembangan

2        2. mendapatkan sumberdaya perangkat keras dan lunak

3        3. menyiapkan basisdata

4        4. melatih pengguna

5        5. masuk ke sistem baru

2.2.5        Tahap Penggunaan

Tujuan : menggunakan sistem baru, melakukan penelitian formal untuk menilai sejauh mana kinerja sistem baru dan memeliharanya

Langkah :

1.     menggunakan sistem baru

2.    mengaudit sistem baru

3.    memelihara : memperbaiki kesalahan, memutakhirkan, dan meningkatkan lagi sistem

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


  • None
  • No comments yet

Archives

%d bloggers like this: